Gempa Magnitudo 7,3 Dekat Tonga Sempat Picu Peringatan Tsunami

Neiafu – Gempa berkekuatan magnitudo 7,3 melanda dekat Tonga. Peringatan tsunami sempat dikeluarkan untuk pulau-pulau terdekat.

Mengutip Japan Times, Sabtu (12/11/2022), pemerintah Tonga sempat mengeluarkan peringatan tsunami dan mendesak penduduk untuk pindah ke daratan, ke tempat yang lebih tinggi pada Jumat 11 November setelah gempa bumi berkekuatan 7,3 melanda laut sekitar 207 km dari ibu kota.

Gempa itu berada pada kedalaman 24,8 km dan berpusat di timur-tenggara Neiafu, menurut United States Geological Survey (USGS) atau Survei Geologi Amerika Serikat.

Peringatan tsunami juga dikeluarkan untuk Samoa Amerika, menurut Pacific Tsunami Warning Center (PTWC/Pusat Peringatan Tsunami Pasifik).

Gelombang tsunami berbahaya dari gempa mungkin terjadi dalam jarak 300 km dari pusat gempa di sepanjang Pantai Niue dan tonga, menurut peringatan tersebut.

Meteorological Service (Layanan meteorologi) Tonga memperingatkan penduduk untuk pindah ke pedalaman.

“Peringatan tsunami mendesak sekarang berlaku untuk seluruh Tonga karena gempa kuat yang dirasakan di Kerajaan malam ini. Harap segera pindah ke daratan sampai disarankan lebih lanjut,” katanya di halaman Facebook-nya.

“Harap tetap berada di pedalaman dan [di] dataran tinggi dan tolong dengarkan radio sampai disarankan lebih lanjut. Untuk pelaut, menjauhlah dari terumbu karang ke laut dalam.”

Pada bulan Januari, letusan gunung berapi Hunga tonga-Hunga Ha’apai memicu tsunami yang menghancurkan desa dan resor dan memutus komunikasi untuk negara Pasifik Selatan yang berpenduduk sekitar 105.000 orang. Sedikitnya tiga orang tewas.

Menurut Stuff.NZ.co, Pusat Peringatan Tsunami Pasifik mengatakan ancaman tsunami kini telah berlalu.

Gempa terjadi pada pukul 11.49 malam pada Jumat malam, NZT. Sebelumnya, PTWC mengatakan gelombang tsunami telah diamati.

Dalam pembaruan terakhir, dikatakan: “Berdasarkan semua data yang tersedia … ancaman dari gempa ini sekarang telah berlalu.”

“Tidak ada lagi ancaman tsunami dari gempa ini.”

Fluktuasi permukaan laut kecil dapat terjadi di beberapa daerah dekat pantai dalam beberapa jam mendatang.

Tidak Membahayakan Selandia Baru

Pertahanan Sipil Tonga juga mengatakan gempa itu tidak menimbulkan ancaman bagi Selandia Baru.

“Tidak ada ancaman tsunami ke Selandia Baru setelah gempa M7.5 (sebelumnya disebut 7,3) di Tonga Region.”

“Berdasarkan informasi saat ini, penilaian awal adalah bahwa gempa tersebut tidak mungkin menyebabkan tsunami yang akan menimbulkan ancaman bagi Selandia Baru,” kata Pertahanan Sipil semalam.

Tsunami Kecil

CNN melaporkan, gempa bumi besar melanda Tonga pada hari Jumat, memicu peringatan tsunami dan perintah evakuasi segera dari pemerintah negara kepulauan itu.

Pemerintah awalnya meminta penduduk setempat untuk melarikan diri ke tempat yang tinggi akibat gempa berkekuatan 7,9 yang berasal dari dekat Kota Neiafu, di Pulau Vava’u, sebelum menurunkan tingkat kewaspadaan dan mendesak masyarakat untuk mengambil lebih waspada.

“Berdasarkan pengamatan gelombang di Tonga, gelombang tsunami 10 cm tercatat di Neiafu, Vava’u, 6 cm di Niuatoputapu dan 5 cm tercatat di meteran Nuku’alofa pada pukul 1 pagi ini,” kata pemerintah dalam pernyataan terbaru.

Karena gelombang tsunami kurang dari 1 kaki (sekitar 30 cm), “diperkirakan gelombang tsunami ini hanya akan mempengaruhi garis pantai kita saat ini,” katanya.

Tak Berbahaya Tapi Arus Laut Kuat

Namun, arus laut di sekitar wilayah pesisir laut “mungkin kuat dan tidak menentu dan perhatian khusus harus dilakukan,” pernyataan itu memperingatkan.

Pemerintah juga menyarankan masyarakat untuk menjauh dari daerah pesisir dataran rendah, pantai dan daerah pelabuhan, menambahkan bahwa orang harus menghindari berenang dan kegiatan terkait sampai peringatan itu dibatalkan.

Gempa terjadi pada kedalaman 10 kilometer (6,2 mil) sekitar 200 kilometer (124 mil) timur Neiafu, menurut pemerintah.

USGS mengatakan gempa Jumat di dekat Tonga berkekuatan 7,3 telah terdeteksi 211 kilometer timur Neiafu, Tonga.