Menteri Inggris Sir Gavin Williamson Resign Akibat Dugaan Skandal Bullying

‘Badai’ di kabinet pemerintahan Inggris seolah tak kunjung usai. Sepeninggal Liz Truss dari kursi perdana menteri dan kini digantikan oleh Rishi Sunak, masih ada menteri yang lengser dari posisinya.

Menurut laporan BBC yang dikutip Rabu (9/11/2022), Sir Gavin Williamson resign sebagai menteri pemerintah akibat tuduhan terkait bullying atau intimidasi. Mengatakan dia bertujuan untuk membersihkan dirinya dari “setiap kesalahan”.

Anggota parlemen itu dituduh mengirim pesan kasar kepada sesama anggota parlemen Inggris bulan lalu dan menindas seorang pegawai negeri senior sebagai menteri pertahanan.

Sir Gavin mengatakan bahwa dia “menolak” bagaimana perilakunya dicirikan. Namun, dia menambahkan bahwa klaim itu menjadi “gangguan” dari “pekerjaan baik” pemerintah.

Dalam surat pengunduran dirinya, menteri Inggris itu mengatakan meninggalkan pemerintah dengan “kesedihan yang nyata” tetapi menawarkan Perdana Menteri Rishi Sunak “dukungan penuh dan total”.

Dia kemudian mentweet bahwa dia tidak akan menerima pesangon, menambahkan bahwa uang itu harus digunakan untuk prioritas pemerintah seperti “mengurangi daftar tunggu NHS (layanan kesehatan)”.

Sebagai jawaban, Sunak mengatakan dia menerima pengunduran dirinya “dengan sangat sedih” dan berterima kasih kepada Sir Gavin atas “dukungan dan kesetiaan pribadinya”.

“Komitmen Anda kepada pemerintahan Konservatif berturut-turut dan partai selama bertahun-tahun tidak tergoyahkan.”

Awal Tekanan Terhadap Sir Gavin

Sir Gavin mendapat tekanan yang meningkat sejak serangkaian pesan teks berisi sumpah serapah, yang dikirim olehnya kepada kolega anggota parlemen Inggris dan Chief Whip Wendy Morton yang saat itu diterbitkan di Sunday Times.

Pada Senin 7 November seorang pegawai negeri senior mengatakan kepada Guardian bahwa Sir Gavin telah menggertak mereka dan menyuruh mereka untuk “menggorok lehermu”.

Dan pada Selasa 8 November, Anne Milton, yang bekerja sebagai deputy chief whip antara 2015 dan 2017, mengatakan kepada Channel 4 News bahwa perilaku Sir Gavin telah “mengancam” dan “mengintimidasi”.

Sebelumnya, Downing Street mengatakan telah berusaha untuk menetapkan fakta tentang komentar yang dilaporkan kepada pegawai negeri tersebut.

Sir Gavin juga telah dilaporkan ke pengawas intimidasi anggota parlemen – Independent Complaints and Grievance Scheme (ICGS) – melalui WhatsApp ke Morton.

The Guardian melaporkan bahwa pegawai negeri senior yang bekerja di Kementerian Pertahanan juga telah merujuk anggota parlemen ke pengawas.

Akan Bertanggungjawab

Dalam surat pengunduran dirinya, Sir Gavin mengatakan dia akan mematuhi “proses pengaduan yang sedang berlangsung mengenai teks yang dia kirim ke seorang rekan” dan menambahkan bahwa dia telah “meminta maaf kepada penerima untuk pesan-pesan itu”.

Dalam pesan tersebut, ia tampaknya mengeluhkan anggota parlemen yang tidak “disukai” oleh Perdana Menteri Liz Truss saat itu dikeluarkan dari menghadiri pemakaman Ratu di Westminster Abbey.

Dia rupanya menuduh Morton “mencurangi” alokasi tiket untuk menghukum orang – termasuk dirinya sendiri – yang tidak cukup mendukung Truss.

Sir Gavin dilaporkan memperingatkan Morton “untuk tidak memaksanya” dan bahwa “ada harga untuk semuanya”.

Berbicara pada hari Senin, Sunak mengatakan bahasa itu “tidak dapat diterima”, tetapi ditanya apakah itu termasuk intimidasi, dia mengatakan itu “benar” untuk membiarkan proses pengaduan independen selesai.

Sir Gavin Sudah Tiga Kali Mundur dari Jajaran Pemerintahan Inggris

Ini adalah ketiga kalinya Sir Gavin meninggalkan pemerintahan.

Sebelumnya, pada 2019 ia dipecat sebagai menteri pertahanan setelah rincian potensi keterlibatan Huawei dalam jaringan 5G Inggris bocor.

Dia dibawa kembali ke kabinet, sebagai sekretaris pendidikan oleh Boris Johnson, pada 2019, tetapi kehilangan pekerjaan pada 2021 setelah kekacauan atas hasil ujian A-Level.

Selama musim panas, Sir Gavin membantu menjalankan kampanye pertama Sunak untuk menjadi perdana menteri.

Menyusul tawaran kedua Sunak, dan kali ini berhasil untuk menjadi PM, Sir Gavin diberi pekerjaan sebagai Cabinet Office minister.

Mantan Ketua Partai Konservatif Jake Berry mengatakan dia memberi tahu Sunak tentang keluhan Morton pada 24 Oktober – sehari sebelum penunjukan Sir Gavin.

Kantor PM mengatakan perdana menteri “tahu ada ketidaksepakatan” tetapi dia tidak tahu “substansi” pesan sampai akhirnya diterbitkan di Sunday Times.

Wakil pemimpin Partai Buruh Angela Rayner mengatakan: “Ini adalah contoh lain dari penilaian buruk dan kepemimpinan Rishi Sunak yang lemah.

“Ketika keluarga berjuang selama krisis biaya hidup yang terjadi akibat pemerintah Inggris, jajaranya telah jatuh ke dalam kekacauan.”

Wakil Pemimpin Demokrat Liberal Daisy Cooper MP mengatakan: “Rishi Sunak memiliki pertanyaan serius untuk dijawab tentang mengapa dia menunjuk Gavin Williamson, lalu mendukungnya alih-alih memecatnya.

“Janjinya untuk memimpin pemerintahan yang berintegritas kini telah hancur berantakan.”

Wakil pemimpin SNP di Westminster Kirsten Oswald mengatakan: “Ketika kekacauan Westminster terus meluas, tidak ada keraguan bahwa kemerdekaan adalah satu-satunya cara untuk melarikan diri dari sistem disfungsional ini untuk selamanya.”

Baca Juga :